KLIK DISINIMari Baca Berita Politik Nasional Indonesia Terbaru !

Gatot Nurmantyo Membeberkan Ciri-Ciri Ulama Yang Tidak boleh Di Ikuti

Majalah24 – “Para ulama di Indonesia selalu memberikan tausiyah agar seorang muslim untuk tidak arogan dan tidak pernah mengatakan kafir kepada orang lain serta mengajak umat muslim untuk melindungi dan menghormati sesama umat lainnya, karena Islam di Indonesia adalah rahmatan lil alamin atau Islam yang membawa kebaikan bagi semua umat.”

Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di hadapan ribuan peserta yang hadir, terdiri dari jamaah Pondok Pesantren Daarut Tauhid, Anak Yatim, Veteran dan masyarakat umum pada acara Milad Daarut Tauhid ke-27 Tahun 2017 di Lapangan Gasibu, Kota Bandung, Jawa Barat, Sabtu (18/11) seperti rilis dari Puspen TNI.

Menurut Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, seorang ulama selalu membimbing umatnya untuk mengerjakan sholat dan berdoa agar dapat memberikan kedamaian serta ketenangan hati, sehingga bisa menghilangkan kekecewaan, kebencian dan syirik.

Baca Juga : Tunjangan RT/RW Jauh Lebih Mudah Di Masa Anies-Sandi

Di samping itu, ulama di Indonesia selalu memberikan tausiyah kepada umatnya untuk menjadi seorang muslim yang cinta bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Para ulama itu pasti bicara dengan hati sehingga umatnya mendapatkan kedamaian, karena para ulama membimbing umat muslim menjadi mukmin. Kalau ada ulama yang memakai surban dan berbicara kasar yang membuat orang marah, itu pasti ulama palsu dan jangan diikuti,” kata Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Mengakhiri ceramahnya, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan bahwa para ulama mengajak umatnya untuk beribadah dan mendengarkan khotbah di masjid, agar dapat meredakan kemarahan dan mengobati kekecewaan dari segala permasalahan yang dihadapi.

“Masjid itu tempat membuat hati sejuk dan tenang serta damai,” pungkasnya.

Sementara itu, Pimpinan Pondok Pesantren Daarut Tauhid Abdullah Gymnastiar (Aa Gym), dalam sambutannya mengajak kepada kaum muslimin dan semua yang hadir untuk selalu beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT serta berbuat yang terbaik untuk bangsa Indonesia.

“Bila kita ingin membangun bangsa ini harus dimulai dengan tiga M, yaitu mulai dari diri sendiri, mulai dari hal yang kecil dan mulai saat ini, serta supaya akhlaknya baik harus dengan tiga sa (saya aman bagimu, saya menyenangkan bagimu, dan saya bermanfaat bagimu),” kata Aa Gym.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *