KLIK DISINIMari Baca Berita Politik Nasional Indonesia Terbaru !

Waspada, Sepelekan 8 Kondisi Penis Ini Bisa Membahaya

Majalah24.com – Mungkinkah penis bisa memberitahu kalau ada masalah? Tubuh kita itu sebenarnya punya cara untuk menyampaikan ada sesuatu yang salah. Termasuk dalam urusan penis.

Kaum pria, cobalah memperhatikan delapan tanda peringatan di penis seperti dilansir Health24, Rabu (7/3/2018):

1. Lebih lembut

Kesulitan berhubungan intim karena penis sulit menegang lebih dari dua kali sebulan, mungkin ada masalah dengan jantung Anda. Sebuah studi di Austria menemukan risiko terkena penyakit jantung dalam waktu 10 tahun adalah 65 persen lebih tinggi pada pria dengan disfungsi ereksi (DE) sedang atau berat dibanding pria tanpa DE.

“Pembuluh darah di penis secara signifikan lebih kecil dan mulai menyempit jauh sebelum yang ada di jantung atau otak,” kata ahli urologi Dr Darius Paduch.
Apabila mengalami tanda-tanda ini, cobalah berbicara dengan dokter siapa yang bisa mengarahkan Anda ke ahli jantung.

2. Kencing berubah dari kuning menjadi merah

“Darah bisa menjadi tanda penyakit prostat, kandung kemih atau ginjal, jadi Anda perlu mencari tahu dari mana asal darahnya,” kata Kevin Billups, MD, seorang profesor urologi di Johns Hopkins Medicine.

Di sisi lain, Ahli Urologi Dr Eric Klein mengatakan air mani berdarah selama aktivitas seksual cenderung tidak menimbulkan bahaya mematikan. Namun, mintalah dokter untuk memeriksanya.
Anda bisa mengalami prostatitis, radang kelenjar yang sering disebabkan oleh infeksi E. coli. Jika begitu, bisa diobati dengan antibiotik.

3. Dorongan seks jadi statis

Apakah gairah seks menurun? Bisa jadi penyebabnya obstructive sleep apnea (OSA), gangguan tidur ketika jalan napas terhambat, bisa mengurangi gairah seks Anda. Peneliti Jerman menemukan pria dengan kadar oksigen di malam hari yang paling rendah melaporkan tingkat keinginan seksual 11 persen lebih rendah daripada pria yang mudah bernapas.

OSA dapat mengurangi testosteron, mempengaruhi ereksi Anda. Jika Anda mendengkur keras, bangun terengah-engah atau merasa lelah sepanjang hari, tanyakan kepada dokter Anda tentang tes OSA.

4. Ujung penis berwarna merah dan bengkak

“Bengkak yang dimaksud itu seperti peradangan, kemerahan dan rasa sakit di kepala. Ini disebut balanitis, dan ini biasanya disebabkan oleh bakteri, virus atau jamur, seringkali sebagai akibat kurang bersih,” kata Dr. Paduch.

Anda mungkin memerlukan krim antijamur, resep krim steroid atau antibiotik. Kemudian periksa diabetes. Penelitian dari Bristol-Myers Squibb menunjukkan penderita diabetes hampir tiga kali lebih mungkin mengembangkan balanitis.

5. Kurang sensitif

Apabila penis kurang sensitif, bisa menjadi tanda diet yang buruk. Setiap hari, pastikan Anda mengkonsumsi setidaknya 2,4 mikrogram vitamin B12, dari sumber seperti susu atau daging sapi, dan 400 mikrogram folat, yang terdapat di sayuran hijau.

“Kekurangan vitamin ini dapat mencegah serabut saraf di penis Anda membawa sinyal ke otak Anda,” kata Dr. Paduch.
Selanjutnya, mintalah cek gula darah Anda untuk menyingkirkan diabetes. Bahkan tingkat yang agak tinggi – di atas 100 mg / dL setelah delapan jam puasa – dapat mempengaruhi sensitivitas penis.

6. Sering Buang Air Kecil

Kemungkinan penyebab masalah sering kencing adalah hiperplasia prostat jinak/ benign prostatic hyperplasia atau BPH, suatu kondisi yang jarang menyebabkan gejala sebelum usia 40 tahun tetapi mempengaruhi hingga 90 persen pria berusia tujuh puluhan dan delapan puluhan.

Ketika prostat Anda membesar, itu menekan pada tabung yang membawa urine keluar dari tubuh Anda, memberi Anda perasaan terus-menerus ingin kencing. Dokter Anda mungkin meresepkan alpha-blocker, pil yang membantu BPH (dan kadang-kadang tekanan darah tinggi) dengan merelaksasi otot-otot halus di prostat Anda.

7. Lebih sedikit ejakulasi atau tidak bisa orgasme

Anda sulit ejakulasi? T rendah bisa menjadi pelakunya.
“Testosteron membantu memproduksi semen, dan semakin banyak air mani yang Anda miliki, semakin kuat ejakulasi,” kata Paduch.

Penyebab masalah Anda mungkin juga obat. Sekitar sepertiga pria yang menggunakan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) untuk depresi mengalami kesulitan mencapai orgasme, menurut para periset di Iran. Tanyakan kepada dokter apakah Anda harus mengganti dosis atau mengganti obat.

8. Ereksi melengkung dengan sudut yang aneh

Anda mungkin termasuk di antara 23 persen pria berusia 40 tahun ke atas yang mengalami penyakit Peyronie, sebuah kondisi yang membuat penis ereksi melengkung pada sudut 30 derajat atau lebih. Ini menyerang saat plak kolagen terbentuk di jaringan ikat yang mengelilingi bagian spons penis.

Penyebabnya mungkin genetik atau pertanda terlalu banyak (atau terlalu sedikit) aktivitas seksual. Carilah perawatan dalam waktu 24 jam, dan pertimbangkan tes gula darah. Kadar glukosa yang tinggi mengubah sel punca di penis Anda, mendorong terbentuknya plak.

Baca Juga : Bikin Gagal Fokus, Pramugari di Maskapai Ini Mengenakan Bikini semua !

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *